Skip to main content

DAY 15 : SEKOLAH

Menilik apa yang saya tulis di postingan sebelumnya,  entah mengapa mungkin isinya ngga terlalu berkenan buat beberapa orang. Hahaha.  Ngga masalah sih,  ngga menyurutkan niat saya untuk menulis hal-hal yang mungkin membuat orang lain enggan. Kalau ada pikiran yang menganggu,  yang paling aman buat saya memang menulis. Waktu itu pernah saya gedeg dengan suatu hal,  yang saya lakukan cuma menulis "AAAAAAARRRRRRRGGGGGGHHHHHHHHHHH!!!!" kemudian lega begitu saja. Hahaha.

Hari ini saya ingin mengingat-ingat sekolah-sekolah yang pernah saya masuki. Mengapa? Karena saya kangen. Sebelumnya saya mohon maaf kalau konten di bawah ini mungkin akan berbau riya'.

TAMAN KANAK-KANAK
Saya sekolah teka di umur belum 5 tahun karena tahun ajaran baru dan bulan kelahiran saya nanggung bersinggungannya.  Saya sekolah teka di TK Budi Bhakti Persit, sekarang TK Kartika II-5, di Durian Payung.  Saya tidak ada lagi yang bisa saya ingat-ingat kecuali main,  main,  dan main.  πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Saya belajar melipat,  menggunting,  menempel, dan tidak ada belajar membaca, menulis, dan berhitung.  Sejauh yang saya ingat,  saya tidak punya teman yang bisa saya ingat-ingat waktu teka.  Walaupun beberapa teman esde esempe dan esema mengklaim pernah di teka yang sama,  saya ngga ingat!  Bukan apa-apa, mungkin saya seperti orang kebanyakan yang menurut teori akan melupakan earlier memory-nya di bawah lima tahun.  πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡ Tapi kalau melihat buku hasil laporan sekolah sih,  isinya huruf A dan B semua.  Dulu seingat saya ngga ada tes masuk teka, berbeda sekali dengan teka-teka jaman sekarang.  Pe-er banget buat saya menyiapkan permasalahan sekolah ini buat si bocil.  Sekolah yang saya pengenin jaaaauuuuhhhh banget dari rumah. Saya pengennya bocil teka yang isinya ya kayak saya jaman dulu teka,  main,  main, dan main.  Teka yang kurikulumnya sesuai dengan perkembangan bocil,  mengasah motoriknya,  mengembangkan kemampuan emosi-sosialnya, dan menanamkan nilai-nilai dasar Islam. Bukan sebagai sarana utama sih,  hanya ketika saya kerja. Soalnya perkembangan anak yang utama ya di rumah.  Maunya sih anak saya ngga usah sekolah sekalian, sekolah di rumah aja sama Bubunnya... 😒 Kalaupun sekolah,  maunya deket rumah saja,  dengan kriteria di atas.  #buatsekolahsendiri

SEKOLAH DASAR 
Saya sekolah esde di tempat yang sama,  SD Kartika II-5. Mengapa tidak di sekolah negeri?  Saya ngga terlalu paham sih alasannya apa. Saya menduga karena mamas sepupu saya yang deket,  ketiganya sekolah disana.  Mungkin sekalian, dan sudah terbukti waktu itu sekolah itu bagus dan dekat dari rumah.  Sekolah negeri yang paling bagus jauh sih dari rumah...  Lagi,  kendala jarak. Dulu,  lulus teka lanjut ke esde yang sama biayanya ada diskonnya.  Hehehe.  Dulu,  saya masuk esde ngga ada tes dan diklasifikasi menurut peringkat.  Dulu,  kelas 1-3 saya sekelas dengan orang yang sama.  Dulu,  kelas 1-3 esde,  saya berada di tampuk kepemimpinan ranking di kelas.  Dulu,  kelas 1-3 esde,  saya merasa ngga punya kawan.  Serius!  Saya dibully karena saya paling tinggi dan saya (sok)  tahu segalanya.  Hey,  dulu jadi perpustakaan berjalan itu dosa lho! Dan menjadi yang paling tinggi itu tidak membuatmu imut atau cantik, jadi saya tidak punya hak berkumpul dengan mereka yang imut dan cantik (dan juga kayah).  Maklum sekolah swasta, teman saya diantar pake mobil,  saya diantar pake motor.  Hahaha. Untungnya pembully itu tidak berlaku sampai kekerasan fisik,  dia/mereka hanya mengucilkan, tidak ngajak main,  tidak ngajak ngobrol,  dan tidak pernah memilih saya ketika harus berkelompok dalam pelajaran olahraga.  
Pindah ke kelas 4 klasifikasi nilai diberlakukan,  saya berpisah dengan teman-teman sekelas,  dan hanya bertemu 3-5 orang di antaranya. Saya dimasukkan di kelas unggulan sodarah-sodarah. Dan itu berlaku sampai kelas 6 dan saya berhasil bertahan di kelas yang sama! #jumawa #akukeren #yangsombongbinasa #astaghfirullahal'adzim
Banyak kejadian menyenangkan sewaktu esde, sejak kelas 4 terutama. Saya punya sahabat pertama, saya nginep di rumah teman saya,  saya bertemu dengan teman-teman yang juga berfisik tinggi besar dan berteman baik dengan mereka, punya banyak teman yang nyambung diajak ngobrol soal RPUL #hellyeah jadi petugas upacara,  punya first crush yang jadi teman baik sampek sekarang (first crush ya,  bukan first love,  *bedanya? * entahlah...) ikut kompetisi olahraga walopun ga menang,  gantian sama teman-teman sekelas untuk duduk di tampuk keperingkatan, les bahasa inggris pertama kali, belajar melukis (les sama guru di sekolah yang keren banget gambarnya macam pak Tino Sidin, ada yang tau?), belajar alat musik (ikut drumband esde) dan lain-lain. Yang mana kalau dipikir-pikir sekarang, keperingkatan itu ngga perlu. Soalnya dulu kalau nilainya turun,  saya termasuk yang kena omel.  Ya cuma sebatas omelan sih, selebihnya karena sayanya kurang belajar. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Kalau banyak orang mengeluhkan harus berada di peringkat 1 karena tuntutan orang tua, saya menikmati, bukan karena tuntutan orang tua,  tapi karena saya suka.  Karena angka kesukaan saya itu 8 dan 9. Jadi sebisa mungkin nilai saya nggak jauh-jauh dari situ,  kalau bisa lebih. Disamping ada tuntutan,  sayanya juga suka.  Cocok! Ah,  tapi nanti saya ngga mau begitu ah sama si bocil.  Supaya dia ngga stres. Konon kabarnya esde jaman sekarang tuntutannya besar. Kata orang tua jaman dulu, dulu membedakan yang pintar dan yang bodoh itu gampang, sekarang semuanya pintar-pintar karena informasi banyak bertebaran dan mudah diakses. Kalau dulu ilmu pengetahuan aksesnya buku, banyak membaca ya banyak ilmu. Ngga doyan baca ya gitu deh.... Tuntutan saya sebagai orang tua sekarang adalah bagaimana mengajarkan si bocil mendapatkan informasi yang valid dan dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya. Dan itu adalah hal yang paling sulit! Sesulit membuat skripsi... #eaaa

SEKOLAH MENENGAH PERTAMA
Lulus esde, saya masuk ke esempe. Seperti anak-anak (yang diklaim) pintar lainnya, saya melanjutkan ke sekolah esempe (yang diklaim) unggulan di daerah saya. SMPN 2 Bandar Lampung. Lokasinya di Rawa Laut, berjejer bersama-sama sekitar lima sekolah lainnya di Jalan Sudirman. Di sekolah ini juga saya berkenalan sama  Mbak Ses Kimi. Sekolah di sini nggak jauh beda sama sekolah saya sebelumnya. Mengapa? Karena kebanyakan teman-teman saya cuma pindah sekolah saja! Lucunya, ketika kelas 1, hampir 30% isi kelas saya adalah teman-teman saya di kelas 6. Kelas 2 dan kelas 3 pun isinya ngga banyak berubah. Yang berubah cuma hatiku aja ke kamu.... #eaaa
Esempe  menjadi era yang lebih menyenangkan dari jaman esde. Mengapa? Karena kebebasan mengelola uang saku sudah berada di genggaman, jatah per hari menjadi jatah per minggu. #hellyeah Saya bisa menabung sesuka hati saya kemudian membeli komik-komik, majalah Animonster, dan apapun yang ingin saya beli. Bahkan saya berhasil  membeli set komik Sailormoon bekas yang masih utuh bagus (ketika itu, sekarang sih sudah menguning tapi masih apik) seharga 18.000 rupiah di lapak koran langganan. Setiap minggu mampir kesitu buat ambil koran dan majalah langganan sambil mewanti-wanti abangnya supaya tidak menjual set komik itu ke orang lain, tidak lupa dengan ancaman khas "Awas lho bang, sampe dijual ke orang lain, aku ngga mau beli majalah disini lagi!".
Pertemanan saya esempe merambah luas. Sebabnya saya les dimana-mana. Sehingga teman saya dari sekolah lain juga banyak. Teman-teman esempe saya macam-macam, dari lingkaran pertemanan belajar, lingkaran hobi segala hal berbau Jepang, lingkaran percurhatan, sampai lingkaran tukar menukar buku. Yang mana orangnya berbeda-beda. Seingat saya, saya ngga terdaftar khusus di ekskul tertentu. Ada sih di KIR, Karya Ilmiah Remaja, iya saya tau, itu tempatnya anak-anak aneh yang doyannya belajar doang. Tapi klubnya hidup segan mati tak mau, terus akhirnya malah ngga pernah ada kegiatan sama sekali. Saya malahan banyak bantu-bantu di mading sekolah sama OSIS, padahal saya tidak tercatat sebagai anak OSIS yang sah. Hahaha.
Di Esempe juga saya mengalami first love, seingat saya sih... Hahaha. Kalau crush alias gebetan sih banyak, secara baik kakak kelas dan teman seangkatan banyak banget yang kece-kece. Tapi saya sadar dia first love setelah far-far away dan kita terpisah kelas dan status. #eaaa

Set dah... ini udah kepanjangan ya kayaknya. Demi kesehatan mata pembaca yang budiman (kayak ada yang baca aja), saya putuskan akan mengakhiri di sini saja kisah sekolah ini. Lain kali saya lanjut lagi di bagian kedua. Besok dan lusa hari libur, seperti biasa mungkin postingan akan pendek-pendek, atau malah ngga ada postingan sama sekali....

XOXO,
hepi wiken'ol!

Comments

  1. Kok kamu masih bisa ingat lumayan detil pas jaman sekolah dulu sih, Lu? Aku mah lupa blas. Aku cuma ingat bagian gak punya teman doang. =))

    ReplyDelete
    Replies
    1. menurut aku itu nggak detil lho kim... hahaha. kalo detil, beuh, bisa lima postingan juga ngga kelar.
      coba buat kim, biar aku tambah mengerti kamu... #eaaa

      Delete
  2. Buset deh, ini postingan selain panjang, juga detil sekali dan penuh unsur riya dimana2 hihihi soal angka favorit itu lho bagian yg paling menyebalkan hahaha

    Dan ditunggu cerita masa2 kuliahnya #lhoo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih, siapa bilang cerita esempe udah selesai? πŸ˜‚πŸ˜‚

      Kan saya nya udah minta maaf om, itu bagian penting soal angka favorit itu om... Ada sendiri ceritanya... 😁😁😁

      Delete
    2. Lho iya juga ya, es em a aja jg belum. Oke ditunggu kelanjutannya, terutama sukaduka hidup dengan teman abadimu si ses Kimi eta. Jd pnasaran #lah πŸ˜…

      Delete
    3. Kalo dia mah aku ga janji yaaa, karena harus minta ijin dulu sama orgnya, proses ijinnya ga ribet sih, tapi mungkin ngga goal aja nanti hasilnya... πŸ˜‚

      Delete
    4. Apeu dah aku dipanggil ses. πŸ˜‚

      Delete
    5. Eh orangnya dateng, saya ijin kabur dulu ya hihi

      Delete
    6. Ahahaha... Seus... Atau zes... Atau ses yang benernya sih?

      Delete
  3. Lah, pas SMP kita samaan ikut KIR yg mati segan hidup tak mau itu ya, Lu hahaha. Ditunggu cerita SMAnya yaaa...kamu akselerasi bukan sih kalau gak salah???

    ReplyDelete
    Replies
    1. sssstttt...nanti aku dibilang riya' lagi sama oom sebelah... :))))

      Delete
    2. Apa ini ngomongin om sebelah, riya aja gpp, biar ga dianggap riya beneran πŸ˜‚

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

DILAN 1990, DILAN 1991, dan MILEA

"Jangan datang ke perempuan untuk membuat dia mau, tapi datanglah ke perempuan untuk membuat dia senang."

Saya hari ini sudah menyelesaikan buku MILEA-nya Pidi Baiq versi soft-reading (jangan tanya dapat dari mana!) setelah saya penasaran begitu buku itu keluar. Budget buku saya lagi dikurangi. Hahahaha.

Saya membeli Dilan 1990 dan Dilan 1991 secara terpisah, yang satu di toko buku di kota saya dengan diskon, dan yang satu lagi dengan dalih lagi-lagi penasaran akan kelanjutannya, saya pesan online dengan diskon juga. Ketika Milea keluar, saya hampir mau membeli ikutan PO, tapi saya nggak butuh CDnya. Akhirnya nggak jadi. Begini dan begitu, ini dan itu, akhirnya saya membaca Milea. Setelah selesai membaca Milea, apakah Ayah Pidi akan mengeluarkan buku lanjutan Dilan-Milea lain? Soalnya Milea kan sudah mau tunangan dan Dilan sudah punya pacar yang juga dia pikirkan selalu.Ups....

Saya kaget waktu membaca Milea di awal karena ternyata Milea ini dari sudut pandang Dilan, dan dua…

RIUH JAGAD MAYA

Setelah pilkada Jakarta usai, ternyata keriuhan jagad maya belum selesai.
Wow banget kaka... salut sama kamu-kamu-kamu yang tiada henti entah menebar fakta atau isu atau sekedar pendapat dan pemikirannya atau malah fitnah (na'udzubullah) di jagad maya. Konsistensi yang luar biasa.... *standing applause*
Seakan-akan energimu tiada habisnya untuk mencari dan mencari, sebar dan membagi.
Coba energimu dialihkan untuk lebih keras mencari jodoh dan menggenapkan setengah dien. #eh
Coba energimu dialihkan untuk  mencari keahlian baru yang bisa berguna untuk nambahin CV atau sekedar keterampilan kerja dan kreatifitas. #uh-huh
Coba energimu digunakan untuk berbaikan dengan teman-temanmu yang terputus silaturahminya karena satu atau dua kata yang menyulut pertengkaran yang sesungguhnya tidak penting dan merugikan. #udahsipbelum?
Coba, lagi, energimu digunakan untuk mencari uang lebih banyak supaya bisa mencari restoran yang murah dan enak supaya bisa traktir keluarga besarmu. #yanginisipbange…

SCURVY

SCURVY. Pernah dengar sebelumnya? Nggak? Saya juga tadinya belum pernah baru dengar. :-D Gara-gara cerpen yang saya buat, saya jadi tahu kata ini, SCURVY, beserta arti lainnya. Kalau menurut terjemahan Om Gugel, SCURVY ini artinya CURANG. Curang itu contohnya seperti ini, "Hati-hati awas jatuh ke CURANG!", atau seperti ini, "Tolong tambahkan uang saku bulanan aku donk Pa, CURANG nih buat jajan.".  Garink?  Yes, I Am! :-P
Kali ini saya bukan membahas mengenai SCURVY=CURANG. Ada SCURVY yang lain. SCURVY yang berarti adalah defisiensi vitamin C. Wow! Saya kira tadinya kalau kekurangan vitamin ya namanya hanya avitaminosis. Ternyata, yang ini ada nama penyakitnya! SCURVY. Mau tau lebih lanjut? Enjoy this writing!